• sales@alatuji.com

     

  • 021 8690 6777
    021 8690 6770
  • 0812 9595 7914
    0813 1066 1358
    0878 7867 0721

Mari Mengenal Tentang Tensile Strength

Rabu, 26 September 2018

Tensile strength Ultimate (UTS), sering disingkat menjadi tensile strength (TS) atau kekuatan utama, adalah tegangan maksimum yang material dapat menahan ketika sedang diregangkan atau ditarik sebelum necking, yaitu ketika spesimen penampang mulai signifikan kontrak. Tensile strength adalah kebalikan dari kuat tekan dan nilai-nilai bisa sangat berbeda.

 

Tensile Strength biasanya ditemukan dengan melakukan uji tarik dan merekam tekanan terhadap regangan; titik tertinggi dari kurva tegangan-regangan adalah Tensile Strength. Ini adalah properti yang intensif, sehingga nilainya tidak tergantung pada ukuran benda uji. Namun, tergantung pada faktor-faktor lain, seperti persiapan spesimen, kehadiran atau cacat permukaan, dan suhu lingkungan pengujian dan material.



Tensile strength yang jarang digunakan dalam desain dari anggota ductile, tetapi mereka penting dalam anggota rapuh. Mereka ditabulasikan untuk bahan umum seperti paduan, material komposit, keramik, plastik, dan kayu.



Tensile strength didefinisikan sebagai suatu tekanan, yang diukur sebagai gaya per satuan luas. Untuk beberapa non-homogen bahan (atau untuk komponen dirakit) dapat dilaporkan hanya sebagai kekuatan atau sebagai gaya per satuan lebar. Dalam sistem SI, unit adalah pascal (Pa) (atau beberapa sering megapascal (MPa), dengan menggunakan awalan mega-), atau, ekuivalen dengan pascal, newton per meter persegi (N / m²). Unitnya biasanya adalah pound-force per square inch (lbf / in ² atau psi), atau kilo-pound per inci persegi (ksi, atau kadang-kadang KPSI), yang sama dengan 1000 psi, kilo-pon per inci persegi biasanya digunakan untuk kenyamanan ketika mengukur tensile strength.

 

 

Konsep


Bahan Ductile



Banyak bahan menampilkan perilaku elastis linier, didefinisikan oleh hubungan tegangan-regangan linier, seperti yang ditunjukkan pada gambar sampai titik 2, di mana deformasi benar-benar dipulihkan setelah penghapusan beban, yaitu, sebuah spesimen dimuat elastis dalam ketegangan akan memanjang, tetapi akan kembali ke bentuk aslinya dan ukuran saat dibongkar. Di luar wilayah ini linier, untuk bahan ductile, seperti baja, deformasi adalah plastik.
 

 

Sebuah spesimen deformasi plastis tidak akan kembali ke ukuran aslinya dan bentuk ketika dibongkar. Perhatikan bahwa akan ada pemulihan elastis sebagian dari deformasi. Untuk banyak aplikasi, deformasi plastik tidak dapat diterima, dan digunakan sebagai keterbatasan desain.

 

 

Tensile Strength tidak digunakan dalam desain dari anggota statis ductile karena praktek desain mendikte penggunaan tegangan luluh. Hal ini, bagaimanapun, digunakan untuk pengendalian kualitas, karena kemudahan pengujian. Hal ini juga digunakan untuk menentukan kira-kira jenis bahan untuk sampel tidak diketahui.



Bahan Brittle



Bahan rapuh, seperti beton dan serat karbon, yang ditandai oleh kegagalan pada strain kecil. Mereka sering gagal saat masih berperilaku dalam cara yang elastis linear, dan dengan demikian tidak memiliki titik yield yang ditetapkan. Karena strain rendah, ada perbedaan diabaikan antara tekanan rekayasa dan tekanan yang benar. Pengujian spesimen beberapa identik akan menghasilkan tegangan kegagalan yang berbeda, hal ini disebabkan modulus Weibull dari bahan rapuh.



Tensile Strength adalah parameter rekayasa umum ketika merancang anggota rapuh, karena tidak ada titik hasil.



Disadur dari sumber : wikipedia





NEWSLETTER

 

TESTIMONIALS

B2TKS

B2TKS
Sangat jarang perusahaan seperti ini di Indonesia!  Mereka terus-menerus mengikuti perkembangan inovasi engineering test & measurement, “nyambung” berdiskusi teknis dan berpengalaman, memiliki visi pengembangan teknologi pengukuran, pengujian, inspeksi dan monitoring.(Dr.-Ing. Ir. May Isnan - NDT Specialist B2TKS-BPPT)

Chevron

Chevron
Tim kerja Alat Uji dapat diandalkan. Sangat bagus dalam implementasi di lapangan. Secara umum kami puas dengan services nya!(Andre - HSE Chevron)

BPPT

BPPT
Saya baru sekali ini bertemu perusahaan engineering yang eksis seperti ini di Indonesia.  Sangat terbantu dengan solusi yang diberikan, sangat memuaskan!(Muksin Saleh, ST., MT - Fuel Conversion and Pollution Control Specialist, B2TE - BPPT)

BALITBANG

BALITBANG
Sistem monitoring yang disuplai oleh Alat Uji adalah yang tertinggi ratingnya sampai dengan saat ini dibandingkan sistem lain yang pernah kami miliki, Dengan sistem monitoring dari Alat Uji, Pengujian kami jadi lebih terkontrol karena ada visualisasi di sistemnya. (Gatot Sukmara - Badan Penelitian dan Pengembangan, Departemen Pekerjaan Umum)