• Alat Uji
  • eki.alatuji@gmail.com
    parmin.alatuji@gmail.com
    marketing.hobo@taharica.com


  • Alat Uji
  • 021 8690 6777
    021 8690 6770
  • Alat Uji
  • 0813 1066 1358 (Ms. Eki)
    0812 9595 7914 (Mr. Parmin)
  • 0878 7867 0721 (Mr. Arya)

Mengenal Metode Bending Test

Senin, 8 Agustus 2022

Bending test atau biasa disebut pengujian lentur merupakan pengujian yang mengukur perilaku material yang dikenai pembebanan balok sederhana. Pengujian ini biasanya dilakukan pada bahan yang relatif fleksibel seperti polimer, kayu, dan komposit. Pada tingkat paling dasar, bending test menggunakan UTM (Unisversal Testing Machine) dengan menempatkan spesimen pada dua landasan penyangga dan menekuknya melalui gaya yang diterapkan pada 1 atau 2 landasan pembebanan untuk mengukur sifat-sifatnya.

Uji tekuk atau lentur menerapkan gaya dengan salah satu landasan atas tunggal di titik tengah, yang merupakan uji tekuk 3 titik, atau dua landasan atas yang berjarak sama dari pusat, uji tekuk 4 titik. Dalam pengujian 3 titik, area tegangan seragam cukup kecil dan terkonsentrasi di bawah titik pembebanan pusat. Dalam pengujian 4 titik, area tegangan seragam ada di antara titik pembebanan bentang dalam (biasanya setengah panjang bentang luar). Tergantung pada jenis bahan yang diuji, ada banyak perlengkapan fleksibel yang berbeda yang mungkin sesuai.

Kenapa Diperlukan Bending Test?

Insinyur sering ingin memahami berbagai aspek perilaku material, tetapi uji tarik atau tekan uniaksial yang sederhana mungkin tidak memberikan semua informasi yang diperlukan. Saat benda uji dibengkokkan atau ditekuk, benda uji mengalami kombinasi gaya yang kompleks termasuk gaya tarik, tekan, dan geser. Untuk alasan ini, pengujian tikungan biasanya digunakan untuk mengevaluasi reaksi material terhadap situasi pembebanan yang realistis. Data uji lentur dapat sangat berguna ketika suatu bahan akan digunakan sebagai struktur pendukung. Misalnya, kursi plastik perlu memberi dukungan ke banyak arah. Saat kaki berada dalam tekanan saat digunakan, kursi harus menahan gaya lentur yang diterapkan dari orang yang duduk. Produsen tidak hanya ingin menyediakan produk yang dapat menahan beban yang diharapkan, material juga perlu kembali ke bentuk aslinya jika terjadi pembengkokan.

Tes tikungan umumnya dilakukan pada mesin uji universal menggunakan perlengkapan tikungan 3 atau 4 titik. Variabel seperti kecepatan uji dan dimensi spesimen ditentukan oleh standar ASTM atau ISO yang digunakan. Spesimen umumnya kaku dan dapat dibuat dari berbagai bahan seperti plastik, logam, kayu, dan keramik. Bentuk yang paling umum adalah batang persegi panjang dan spesimen berbentuk silinder.

Uji lengkung menghasilkan tegangan tarik di sisi cembung spesimen dan tegangan tekan di sisi cekung. Ini menciptakan area tegangan geser di sepanjang garis tengah. Untuk memastikan bahwa keruntuhan primer berasal dari tegangan tarik atau tekan, tegangan geser harus diminimalkan dengan mengendalikan rasio bentang terhadap kedalaman; panjang bentang luar dibagi dengan tinggi (kedalaman) benda uji. Untuk sebagian besar bahan, S/d=16 dapat diterima. Beberapa material memerlukan S/d=32 hingga 64 untuk menjaga tegangan geser cukup rendah.  

Tegangan serat maksimum dan regangan maksimum dihitung untuk penambahan beban. Hasil diplot pada  diagram tegangan-regangan . Kuat lentur didefinisikan sebagai tegangan maksimum pada serat terluar. Ini dihitung pada permukaan spesimen pada sisi cembung atau tarik. Modulus lentur dihitung dari kemiringan kurva tegangan vs. defleksi. Jika kurva tidak memiliki daerah linier, garis potong dipasang pada kurva untuk menentukan kemiringan.

Nilai yang dihitung seperti gaya maksimum dan ekstensi maksimum dapat direkam seperti uji tegangan atau kompresi normal berdasarkan pembacaan sel beban dan ekstensi. Nilai tegangan dan regangan dihitung secara berbeda, karena menggabungkan rentang dukungan perlengkapan fleksibel dan rentang pemuatan (untuk pengujian tikungan 4 titik). Mencatat pengukuran ini sama pentingnya dengan mencatat dimensi spesimen dengan benar. Setelah nilai-nilai ini dimasukkan ke dalam Bluehill Universal , perhitungan seperti modulus lentur secara otomatis dihitung saat diminta.

Bahan Yang Sering Diuji

Polimer 

Polimer paling sering diuji dengan uji tikungan 3 titik. Lendutan benda uji biasanya diukur dengan posisi crosshead, dan hasil pengujian meliputi kekuatan lentur dan modulus lentur.

Kayu dan Komposit 

Kayu dan komposit paling sering diuji dengan uji tekuk 4 titik. Pengujian 4 titik memerlukan deflektometer untuk mengukur defleksi spesimen secara akurat di tengah rentang tumpuan. Hasil pengujian meliputi kuat lentur dan modulus lentur. 

Bahan rapuh 

Ketika uji tekuk 3 titik dilakukan pada material getas seperti keramik atau beton, kuat lentur sering disebut modulus of rupture (MOR) . Pengujian ini hanya memberikan data kekuatan lentur, bukan kekakuan (modulus). Uji 4 titik juga dapat digunakan pada bahan rapuh, meskipun penyelarasan landasan penopang dan pemuatan sangat penting dalam kasus ini, dan perlengkapan uji untuk bahan ini biasanya memiliki landasan yang dapat menyelaraskan sendiri.





NEWSLETTER

 

TESTIMONIALS

B2TKS

B2TKS
Sangat jarang perusahaan seperti ini di Indonesia!  Mereka terus-menerus mengikuti perkembangan inovasi engineering test & measurement, “nyambung” berdiskusi teknis dan berpengalaman, memiliki visi pengembangan teknologi pengukuran, pengujian, inspeksi dan monitoring.(Dr.-Ing. Ir. May Isnan - NDT Specialist B2TKS-BPPT)

Chevron

Chevron
Tim kerja Alat Uji dapat diandalkan. Sangat bagus dalam implementasi di lapangan. Secara umum kami puas dengan services nya!(Andre - HSE Chevron)

BPPT

BPPT
Saya baru sekali ini bertemu perusahaan engineering yang eksis seperti ini di Indonesia.  Sangat terbantu dengan solusi yang diberikan, sangat memuaskan!(Muksin Saleh, ST., MT - Fuel Conversion and Pollution Control Specialist, B2TE - BPPT)

BALITBANG

BALITBANG
Sistem monitoring yang disuplai oleh Alat Uji adalah yang tertinggi ratingnya sampai dengan saat ini dibandingkan sistem lain yang pernah kami miliki, Dengan sistem monitoring dari Alat Uji, Pengujian kami jadi lebih terkontrol karena ada visualisasi di sistemnya. (Gatot Sukmara - Badan Penelitian dan Pengembangan, Departemen Pekerjaan Umum)

 
Alat Uji Alat Uji Alat Uji Alat Uji Alat Uji Alat Uji