• Alat Uji
  • eki.alatuji@gmail.com
    parmin.alatuji@gmail.com
    marketing.hobo@taharica.com


  • Alat Uji
  • 021 8690 6777
    021 8690 6770
  • Alat Uji
  • 0813 1066 1358 (Ms. Eki)
    0812 9595 7914 (Mr. Parmin)
  • 0878 7867 0721 (Mr. Arya)

Mengenal Metode Non-Destructive Test

Senin, 8 Agustus 2022

Non-destructive test (NDT) merupakan suatu teknik pengujian dan analisis yang digunakan oleh industri untuk mengevaluasi sifat suatu material, komponen, struktur atau sistem guna mengetahui perbedaan karakteristik atau cacat dan diskontinuitas tanpa menyebabkan kerusakan pada objek yang sedang diuji. NDT juga dikenal sebagai inspeksi non-destruktif (NDI) dan evaluasi non-destruktif (NDE).

 

Banyak pertanyaan terkait metode ini seperti "apa itu ndt?", karena itu artikel ini dibuat untuk memberikan perincian tentang apa itu NDT, pengantar masing-masing metode, perbedaan antara NDT dan pengujian destruktif serta keuntungan menggunakan teknik analisis ini.

 

Metode Non-Destructive Test

Berikut ini beberapa metode testing yang termasuk kedalam pengujian NDT:

 

  • Pengujian Emisi Akustik (AE)

Ini adalah teknik NDT pasif, yang mengandalkan pendeteksian sinyal ultrasound yang dipancarkan oleh retakan aktif di bawah beban. Sensor yang tersebar di permukaan struktur mendeteksi AE. Bahkan memungkinkan untuk mendeteksi AE dari plastisisasi di area yang sangat tertekan sebelum retakan terbentuk. Seringkali metode ini untuk pengujian tekanan, pengujian AE juga merupakan metode Structural Health Monitoring (SHM) berkelanjutan, misalnya pada jembatan. Kebocoran dan korosi aktif juga merupakan sumber AE yang dapat dideteksi.

 

  • Pengujian Elektromagnetik (ET)

Metode pengujian ini menggunakan arus listrik atau medan magnet yang diinjeksikan melalui bagian konduktif. Ada tiga jenis pengujian elektromagnetik, termasuk pengujian arus eddy, pengukuran medan arus bolak-balik (ACFM) dan pengujian medan jarak jauh (RFT). Pengujian arus Eddy menggunakan kumparan arus bolak-balik untuk menginduksi medan elektromagnetik ke dalam benda uji, pengukuran medan arus bolak-balik dan pengujian medan jarak jauh keduanya menggunakan probe untuk memperkenalkan medan magnet, dengan RFT umumnya digunakan untuk menguji pipa.

 

  • Ground Penetrating Radar (GPR)

Ground penetrating radar atau georadar merupakan metode ndt geofisika yang mengirimkan gelombang sinyal melalui permukaan material atau struktur bawah permukaan, seperti batuan, es, air atau tanah. Gelombang dipantulkan ketika bertemu dengan objek yang terkubur atau batas material dengan sifat elektromagnetik yang berbeda.

 

  • Metode Pengujian Laser (LM)

Pengujian laser terbagi dalam tiga kategori termasuk pengujian holografik, profilometri laser dan laser shearografi.

 

Pengujian holografik menggunakan laser untuk mendeteksi perubahan pada permukaan material yang mengalami tekanan seperti panas dan getaran. Hasilnya kemudian dibandingkan dengan sampel referensi yang tidak rusak untuk menunjukkan cacat.

 

Profilometri laser menggunakan sumber cahaya laser berputar kecepatan tinggi dan optik miniatur untuk mendeteksi korosi, lubang, erosi dan retakan dengan mendeteksi perubahan di permukaan melalui gambar 3D yang dihasilkan dari topografi permukaan.

 

Laser shearografi menggunakan sinar laser untuk membuat gambar sebelum permukaan diberi tekanan dan gambar baru dibuat. Gambar-gambar ini dibandingkan satu sama lain untuk menentukan apakah ada cacat.

 

  • Pengujian Kebocoran (LT)

Pengujian kebocoran dapat dibagi menjadi empat metode berbeda yaitu pengujian kebocoran gelembung, pengujian perubahan tekanan, pengujian dioda halogen, dan pengujian spektrometer massa.

 

Pengujian kebocoran gelembung menggunakan tangki cairan, atau larutan sabun untuk bagian yang lebih besar, untuk mendeteksi kebocoran gas (biasanya udara) dari benda uji dalam bentuk gelembung.

 

Hanya digunakan pada sistem tertutup, pengujian perubahan tekanan menggunakan tekanan atau vakum untuk memantau benda uji. Hilangnya tekanan atau vakum selama rentang waktu yang ditentukan akan menunjukkan adanya kebocoran pada sistem.

 

Pengujian dioda halogen juga menggunakan tekanan untuk menemukan kebocoran, kecuali dalam kasus ini udara dan gas pelacak berbasis halogen dicampur bersama dan unit deteksi dioda halogen (atau 'pelacak') digunakan untuk menemukan kebocoran.

 

Pengujian spektrometer massa menggunakan helium atau campuran helium dan udara di dalam ruang uji dengan 'sniffer' untuk mendeteksi setiap perubahan dalam sampel udara, yang mengindikasikan adanya kebocoran. Sebagai alternatif, vakum dapat digunakan, dalam hal ini spektrometer massa akan mengambil sampel ruang vakum untuk mendeteksi helium terionisasi, yang akan menunjukkan bahwa telah terjadi kebocoran.

 

  • Vibration Analysis (VA)

Proses ini menggunakan sensor untuk mengukur tanda getaran dari mesin yang berputar untuk menilai kondisi peralatan. Jenis sensor yang digunakan antara lain displacement sensor, velocity sensor, dan akselerometer.

 

  • Pengujian Inframerah / Thermal (IRT)

Pengujian inframerah atau termografi menggunakan sensor untuk menentukan panjang gelombang cahaya inframerah yang dipancarkan dari permukaan suatu benda, yang dapat digunakan untuk menilai kondisinya.

Termografi pasif menggunakan sensor untuk mengukur panjang gelombang radiasi yang dipancarkan dan jika emisivitas diketahui atau dapat diperkirakan, suhu dapat dihitung dan ditampilkan sebagai pembacaan digital atau gambar berwarna palsu. Ini berguna untuk mendeteksi bearing, motor, atau komponen listrik yang terlalu panas dan banyak digunakan untuk memantau kehilangan panas dari bangunan.

 

Termografi aktif menginduksi gradien suhu melalui struktur. Keistimewaan di dalamnya yang mempengaruhi aliran panas menghasilkan variasi suhu permukaan yang dapat dianalisis untuk mengetahui kondisi suatu komponen. Sering digunakan untuk mendeteksi delaminasi permukaan dekat atau cacat pengikatan pada komposit.

 

  • Pegujian Ultrasonic (UT)

Pengujian Ultrasonik memerlukan transmisi suara frekuensi tinggi ke dalam materi untuk berinteraksi dengan fitur di dalam materi. Pengujian ultrasonik secara luas dibagi menjadi Pulse Echo (PE), Through Transmission (TT) dan Time of Flight Diffraction (ToFD).

 

Keuntungan Menggunakan Metode NDT

 

Keuntungan dalam menggunakan metode NDT adalah kita dapat mengetahui kerusakan terhadap objek yang sedang kita uji tanpa merusak objek tersebut, dengan begitu akan mempermudah kita dalam melakukan pengujian karena tidak perlu merusak objek yang sedang kita uji.




Produk Terkait dengan artikel Mengenal Metode Non-Destructive Test


 


NEWSLETTER

 

TESTIMONIALS

B2TKS

B2TKS
Sangat jarang perusahaan seperti ini di Indonesia!  Mereka terus-menerus mengikuti perkembangan inovasi engineering test & measurement, “nyambung” berdiskusi teknis dan berpengalaman, memiliki visi pengembangan teknologi pengukuran, pengujian, inspeksi dan monitoring.(Dr.-Ing. Ir. May Isnan - NDT Specialist B2TKS-BPPT)

Chevron

Chevron
Tim kerja Alat Uji dapat diandalkan. Sangat bagus dalam implementasi di lapangan. Secara umum kami puas dengan services nya!(Andre - HSE Chevron)

BPPT

BPPT
Saya baru sekali ini bertemu perusahaan engineering yang eksis seperti ini di Indonesia.  Sangat terbantu dengan solusi yang diberikan, sangat memuaskan!(Muksin Saleh, ST., MT - Fuel Conversion and Pollution Control Specialist, B2TE - BPPT)

BALITBANG

BALITBANG
Sistem monitoring yang disuplai oleh Alat Uji adalah yang tertinggi ratingnya sampai dengan saat ini dibandingkan sistem lain yang pernah kami miliki, Dengan sistem monitoring dari Alat Uji, Pengujian kami jadi lebih terkontrol karena ada visualisasi di sistemnya. (Gatot Sukmara - Badan Penelitian dan Pengembangan, Departemen Pekerjaan Umum)

 
Alat Uji Alat Uji Alat Uji Alat Uji Alat Uji Alat Uji