• Alat Uji
  • eki.alatuji@gmail.com
    parmin.alatuji@gmail.com
    marketing.hobo@taharica.com


  • Alat Uji
  • 021 8690 6777
    021 8690 6770
  • Alat Uji
  • 0813 1066 1358 (Ms. Eki)
    0812 9595 7914 (Mr. Parmin)
  • 0878 7867 0721 (Mr. Arya)

Pengusaha Prancis luncurkan alat uji kandungan babi

Senin, 8 Agustus 2022

Dua pengusaha Prancis meluncurkan alat portabel untuk menguji kandungan babi dalam makanan bagi Muslim yang mematuhi hukum Islam tentang konsumsi makanan itu.

 

Dengan sekitar lima juta warga muslim atau sekitar delapan persen dari seluruh populasi Prancis, alat uji seukuran tes kehamilan itu ditujukan untuk membantu konsumen mendeteksi jejak babi bukan hanya pada makanan, namun juga pada kosmetik atau obat.

 

Perangkat itu disertai tabung uji kecil tempat mencampur sampel makanan dengan air hangat. Setrip uji kemudian dimasukkan ke dalam air bercampur sampel makanan dan setelah beberapa menit akan terlihat hasilnya: satu garis artinya tidak ada jejak daging babi; dua garis artinya ada kandungan babi.

 

Orang Prancis, Jean-Francois Julien, dan Abderrahmane Chaoui yang lahir di Aljazair mendapat ide itu di universitas dua tahun lalu di tengah skandal kesalahan pelabelan makanan beku mengandung daging kuda alih-alih sapi.

 

Julien sudah mengembangkan alat uji itu untuk orang yang tidak toleran dengan makanan atau punya masalah alergi serius.

 

"Abderrahmane bilang ke saya 'kau tahu, alergi makanan dan intoleransi makanan adalah wacana menarik tapi kau harus benar-benar mendiversifikasi dirimu dalam protein hewani'," kata Julien.

 

"Itu ketika kami mendapat ide mengembangkan antibodi khusus untuk DNA porcine," katanya seperti dilansir kantor berita Reuters.

 

Perusahaan mereka, Capital Biotech, berpendapat tidak ada alat uji lain yang memungkinkan pengguna akhir menganalisis kandungan produk makanan semudah dan semurah alat mereka.

 

Alat uji bernama HalalTest itu harganya 6,90 euro per unit dan 99 percen akurat. HalalTest akan segera tersedia untuk pembelian daring.

 

Meskipun namanya HalalTest, Capital Biotech mengatakan tidak ada alat uji yang bisa memberitahu apakah suatu hidangan daging halal karena selain mengharamkan konsumsi daging babi, Islam juga mewajibkan penerapan tata cara penyembelihan hewan.

 

Kendati demikian Capital Biotech menyatakan sudah menerima pesanan awal 10.000 perangkat alat uji dalam 24 jam peluncuran pada Rabu (22/10).

 

Muslim Prancis menyambut produk itu. "Dengan alat ini kita bisa mengetahui ada kandungan babi atau tidak di dalamnya," kata pekerja supermarket halal Hal'City, Mohamed Hatmi.

 

Julien dan Abderrahmane, yang juga meluncurkan alat uji alkohol, telah mengembangkan beberapa alat uji lain yang mereka yakini bisa menarik jutaan penderita intoleransi makanan.

 

Alat uji yang pertama akan mendeteksi protein susu sapi, sementara yang lain akan melacak gluten dalam makanan untuk orang yang tidak toleran pada gluten atau mereka yang menderita penyakit perut, kata salah satu pendiri Capital Biotech, Thomas Nenninger.




Produk Terkait dengan artikel Pengusaha Prancis luncurkan alat uji kandungan babi


 


NEWSLETTER

 

TESTIMONIALS

B2TKS

B2TKS
Sangat jarang perusahaan seperti ini di Indonesia!  Mereka terus-menerus mengikuti perkembangan inovasi engineering test & measurement, “nyambung” berdiskusi teknis dan berpengalaman, memiliki visi pengembangan teknologi pengukuran, pengujian, inspeksi dan monitoring.(Dr.-Ing. Ir. May Isnan - NDT Specialist B2TKS-BPPT)

Chevron

Chevron
Tim kerja Alat Uji dapat diandalkan. Sangat bagus dalam implementasi di lapangan. Secara umum kami puas dengan services nya!(Andre - HSE Chevron)

BPPT

BPPT
Saya baru sekali ini bertemu perusahaan engineering yang eksis seperti ini di Indonesia.  Sangat terbantu dengan solusi yang diberikan, sangat memuaskan!(Muksin Saleh, ST., MT - Fuel Conversion and Pollution Control Specialist, B2TE - BPPT)

BALITBANG

BALITBANG
Sistem monitoring yang disuplai oleh Alat Uji adalah yang tertinggi ratingnya sampai dengan saat ini dibandingkan sistem lain yang pernah kami miliki, Dengan sistem monitoring dari Alat Uji, Pengujian kami jadi lebih terkontrol karena ada visualisasi di sistemnya. (Gatot Sukmara - Badan Penelitian dan Pengembangan, Departemen Pekerjaan Umum)

 
Alat Uji Alat Uji Alat Uji Alat Uji Alat Uji Alat Uji