• sales@alatuji.com

     

  • 021 8690 6777
    021 8690 6771
  • 0816 1740 8927
    0817 6700 726
  • Pin: 2856BC08
    New PIN : 5A357BF9
  • 0816 1740 8925
    0812 8006 9024
    0812 9595 7914
  • 0813 1066 1358
    0812 9595 7914

Water Level Control pada Tangki Air

Senin, 23 Oktober 2017

Water Level Control adalah satu dari sekian banyak sistem yang ada dalam dunia industri. Di samping sederhana, sistem tersebut banyak sekali digunakan dalam dunia industri. Salah satunya yaitu Level Kontrol pada Tangki Air Digunakan untuk mengatur tingkat fluida dalam sistem, tangki air bertindak sebagai keran atau reservoir penyimpanan yang menyimpan dan menyediakan kelebihan cairan. Dalam sebuah sistem yang telah mengalami lonjakan cairan, tangki air dapat memodifikasi fluktuasi laju alir, komposisi, suhu, atau tekanan. Biasanya, tangki (atau “drum air”) yang terletak di hilir dari saluran air tertutup atau pengumpan untuk roda air. Tergantung pada penempatannya, tangki air dapat mengurangi tekanan dan volume cairan, sehingga mengurangi kecepatan. Oleh karena itu, tangki air bertindak sebagai tingkat dan mengontrol tekanan dalam seluruh sistem.

 

Karena mengalir ke tangki air tidak diatur dan cairan yang adalah output dari tangki air dipompa keluar, sistem dapat diberi label sebagai keadaan tidak stabil. Teknologi di balik tanki air telah digunakan selama beberapa dekade. Sebuah tangki gelombang bergantung pada tingkat sensor untuk menentukan apakah cairan disimpan dalam tangki atau tidak. Ini diatur keluar dipompa keluar dalam menanggapi perhitungan yang dibuat oleh controller yang pada akhirnya membuka dan menutup katup kontrol yang melepaskan cairan dari tangki.

 

Control water level air di tangki tujuannya untuk menjaga keberadaan air pada level tertentu dengan mengatur ON/OFF pompa air. yang ada pada unit control. Pertama adalah terminal S0, S1 dan S2 sebagai terminal power supply. S0 sebagai common dan jika supply dengan tegangan 110 VAC disambung ke S1 dan untuk tegangan 220 VAC ke S2. Berikutnya adalah terminal kontak output relay yaitu Ta, Tb, dan Tc.

 

Terminal ini adalah output dry contact (relay) sehingga dipergunakan untuk memerintah pompa agar ON/OFF. Kemudian terminal E1, E2 dan E3 dipergunakan untuk sensor ke air. Urutan harus sesuai dengan gambar yaitu E1 yang paling atas dan seterusnya, jangan dibolak balik. Material sensor hanya konduktor biasa tetapi yang tahan korosi karena dicelupke air. untuk posisi E3 bisa dililitkan menempel di tandon bagian bawah yang terbuat dari besi, atau kalau pipanya dari besi bisa ditempel di bagian itu.

 

Setelah merangkai sensor dengan controller berikutnya adalah menyambung ke power pompa. Salah satu power bagian (phase/ masa) diputus dan setiap ujungnya disambung ke Tc dan Ta. Dengan demikian unit control siap bekerja. Untuk pengetesan hubung singkat E1, E2 dan E3, pompa harus OFF. Kemudian lepas E1 pompa tetap OFF, lepas E2 pompa harus ON. Selanjutnya proses pengisian, Sambung E3 dengan E2 pompa tetap ON, sambungkan keduanya dengan E1 pompa harus OFF. Agar controller lebih tahan lama sebaiknya diberikan relay back-up bisa type LY supaya relay output controller tidak terkena beban secara langsung.

 

tipe dan jenis dari water level tersedia di web alatuji.com, untuk info lebih lanjut dan pemesanan bisa menghubungi sales@alatuji.com





NEWSLETTER

 
 

TESTIMONIALS

B2TKS

B2TKS
Sangat jarang perusahaan seperti ini di Indonesia!  Mereka terus-menerus mengikuti perkembangan inovasi engineering test & measurement, “nyambung” berdiskusi teknis dan berpengalaman, memiliki visi pengembangan teknologi pengukuran, pengujian, inspeksi dan monitoring.(Dr.-Ing. Ir. May Isnan - NDT Specialist B2TKS-BPPT)

Chevron

Chevron
Tim kerja Alat Uji dapat diandalkan. Sangat bagus dalam implementasi di lapangan. Secara umum kami puas dengan services nya!(Andre - HSE Chevron)

BPPT

BPPT
Saya baru sekali ini bertemu perusahaan engineering yang eksis seperti ini di Indonesia.  Sangat terbantu dengan solusi yang diberikan, sangat memuaskan!(Muksin Saleh, ST., MT - Fuel Conversion and Pollution Control Specialist, B2TE - BPPT)

BALITBANG

BALITBANG
Sistem monitoring yang disuplai oleh Alat Uji adalah yang tertinggi ratingnya sampai dengan saat ini dibandingkan sistem lain yang pernah kami miliki, Dengan sistem monitoring dari Alat Uji, Pengujian kami jadi lebih terkontrol karena ada visualisasi di sistemnya. (Gatot Sukmara - Badan Penelitian dan Pengembangan, Departemen Pekerjaan Umum)