• Alat Uji
  • eki.alatuji@gmail.com
    parmin.alatuji@gmail.com
    marketing.hobo@taharica.com


  • Alat Uji
  • 021 8690 6777
    021 8690 6770
  • Alat Uji
  • 0813 1066 1358 (Ms. Eki)
    0812 9595 7914 (Mr. Parmin)
  • 0878 7867 0721 (Mr. Arya)

Pembangunan Jembatan Selat Sunda dan Pengujian Struktur Jembatan

Kamis, 1 Desember 2022

Jembatan Selat Sunda adalah salah satu proyek besar pembuatan jembatan yang melintasi Selat Sunda sebagai penghubung antara Pulau Jawa dengan Pulau Sumatera. Proyek ini dicetuskan pada tahun 1960 dan sekarang akan merupakan bagian dari proyek Asian Highway Network (Trans Asia Highway dan Trans Asia Railway). Dana proyek pembangunan Jembatan Selat Sunda (JSS) direncanakan berasal dari pembiayaan Konsorsium diperkirakan menelan biaya sekitar 10 miliar Dollar Amerika atau 100 triliun rupiah.

 
Menurut rencana panjang JSS ini mencapai panjang keseluruhan 31 kilometer dengan lebar 60 meter, masing-masing sisi mempunyai 3 lajur untuk kendaraan roda empat dan lajur ganda untuk kereta api akan mempunyai ketinggian maksimum 70 meter dari permukaan air. JSS telah dilakukan Soft Launching 2007 Jembatan Selat Sunda dan akan dimulai pembangunannya pada tahun 2014.


Sebelum pembangunan Jembatan Selat Sunda, tentunya sangat dibutuhkan pengujian struktur dan material yang digunakan untuk mengetahui kekuatan serta ketahanan material yang digunakan dalam pembangunan jembatan tersebut. Pengujian struktur dan material tersebut meliputi pengujian :


•    MATERIAL DAN INVESTIGASI TANAH DAN ANGIN
•    BETON,BAJA,KABEL,PEMBORAN DASAR LAUT
•    TEROWONGAN ANGIN
•    PENGUJIAN SELAMA PELAKSANAAN
•    LENDUTAN TEORITIS VS AKTUAL
•    SEGMEN AKHIR TENGAH BENTANG
•    FONDASI CAISSON TERBUKA VS TANAH DASAR
•    PENGUJIAN SETELAH SELESAI
•    UJI BEBAN & UJI GETAR VS NILAI TEORITIS
•    LAJU KOROSI DAN KEKENCANGAN BAUT


Dalam hal ini pengujian seperti material beton dan baja dapat dilakukan dengan concrete testing gauge. Concrete = beton dan Gauge = pengukuran atau alat uji maka concrete testing gauge adalah alat uji untuk mengukur beton, baik kekuatan, keretakan, maupun lokasi material di dalam beton.


Uji getar pun dibutuhkan dalam pengujian struktur jembatan Selat Sunda tersebut. Pengujian getaran tersebut dapat dilakukan dengan vibration meter untuk mengetahui nilai getaran serta untuk menghindari kesalahan – kesalahan dalam pengujian struktur jembatan.


Tentunya pengujian beton dan pengujian getaran seperti ini sangat diperlukan agar ketahanan dari jembatan tersebut tahan lama dan tidak mudah roboh seperti jembatan lainnya.  Karena pembangunan jembatan ini sangat diperlukan untuk penghubung dua pulau sehingga pembangunan ekonomi Indonesia dapat berkembang secara cepat

 

sumber : disadur dari berbagai sumber di internet





NEWSLETTER

 

TESTIMONIALS

B2TKS

B2TKS
Sangat jarang perusahaan seperti ini di Indonesia!  Mereka terus-menerus mengikuti perkembangan inovasi engineering test & measurement, “nyambung” berdiskusi teknis dan berpengalaman, memiliki visi pengembangan teknologi pengukuran, pengujian, inspeksi dan monitoring.(Dr.-Ing. Ir. May Isnan - NDT Specialist B2TKS-BPPT)

Chevron

Chevron
Tim kerja Alat Uji dapat diandalkan. Sangat bagus dalam implementasi di lapangan. Secara umum kami puas dengan services nya!(Andre - HSE Chevron)

BPPT

BPPT
Saya baru sekali ini bertemu perusahaan engineering yang eksis seperti ini di Indonesia.  Sangat terbantu dengan solusi yang diberikan, sangat memuaskan!(Muksin Saleh, ST., MT - Fuel Conversion and Pollution Control Specialist, B2TE - BPPT)

BALITBANG

BALITBANG
Sistem monitoring yang disuplai oleh Alat Uji adalah yang tertinggi ratingnya sampai dengan saat ini dibandingkan sistem lain yang pernah kami miliki, Dengan sistem monitoring dari Alat Uji, Pengujian kami jadi lebih terkontrol karena ada visualisasi di sistemnya. (Gatot Sukmara - Badan Penelitian dan Pengembangan, Departemen Pekerjaan Umum)

 
Alat Uji Alat Uji Alat Uji Alat Uji Alat Uji Alat Uji