• Local Phone

    021 8690 6777

    021 8690 6771

    021 9529 3259

  • GSM Celuller

    0816 1740 8927

    0812 8006 9024

    0817 6700 726

  • Customer Care

    0815 1777 2387

  • Email

    sales@alatuji.com

    BlackBerry Pin: 2856BC08

     

  • Sales

 

SERVICE & SUPPORT

 

TESTIMONIALS

 
Customer Care
 
 
 
Universal Testing Machine
Xbanner 3
Xbanner 2
Xbanner 1
Banner Dealer2
Home>>  Article>>  Pentingnya penggunaan moisture meter untuk mengetahui kadar air zat tertentu

Pentingnya penggunaan moisture meter untuk mengetahui kadar air zat tertentu

09 July 2012 01:40


 Moisture meter digunakan untuk mengukur persentase air dalam suatu zat tertentu. Informasi ini dapat digunakan untuk menentukan apakah bahan yang siap digunakan, tiba-tiba basah atau kering, atau yang membutuhkan pemeriksaan lebih lanjut. Kayu dan produk kertas sangat sensitif terhadap kadar air mereka. Sifat fisik sangat dipengaruhi oleh kadar air. Dimensi juga perubahan dengan kadar air.



Kayu yang baru dipotong dapat memiliki kadar air (MC) dari 80% atau lebih, tergantung pada spesies. Sejak kayu menyusut, dan juga dapat membagi, sentuhan atau berubah bentuk karena mengering, kayu paling dikeringkan sebelum digunakan. Hal ini paling sering dilakukan dengan menggunakan kiln, tetapi dapat menggunakan metode pengeringan udara, yang jauh lebih lambat.


Di sebagian besar wilayah Amerika Serikat, kadar air minimum yang secara umum dapat diperoleh dalam pengeringan udara adalah sekitar 12 sampai 15 persen. Sebagian besar udara kering bahan biasanya lebih dekat dengan kadar air 20 persen bila digunakan.



Pengeringan biasanya dipantau oleh beberapa jenis moisture meter. Moisture meter digunakan untuk mengukur jumlah air dalam kayu sehingga tukang kayu dapat menentukan apakah itu cocok untuk tujuan yang dimaksudkan. Bangunan inspektur dan banyak lagi, tukang kayu, penggemar, dan woodworkers lain sering dituntut memiliki meter kelembaban.


Kayu untuk lantai, misalnya, harus memverifikasi bahwa MC kayu cocok dengan kelembaban relatif di udara gedung. Jika langkah ini akan dilewati, array yang luas dari masalah mungkin muncul dengan sendirinya: retak, bekam, penobatan, tekuk, sendi cekung, dan selesai retak.



Masalah yang disebabkan oleh berbagai tingkat kadar air dalam kayu melampaui penyusutan sederhana dalam dimensi bagian-bagian kayu. Masalah dengan distorsi dalam bentuk kayu, seperti memutar, dan warping bekam, terjadi karena perbedaan tingkat perubahan dimensi dalam sel kayu tangensial (tegak lurus terhadap gandum dan sejajar dengan cincin pertumbuhan) versus radial (tegak lurus terhadap pertumbuhan dering).



Jumlah penyusutan kayu secara keseluruhan akan menjalani dalam proses pengeringan bervariasi dari spesies ke spesies kayu kayu. Perbedaan antara penyusutan radial dan tangensial juga bervariasi dari spesies ke spesies. Kayu dengan rasio rendah tangensial penyusutan radial, seperti jati dan mahoni, kurang rentan terhadap distorsi karena perubahan kadar air dari hutan dengan rasio tinggi, seperti pinus putih timur dan spesies tertentu. Spesies dengan kedua penyusutan keseluruhan yang rendah dan rasio tangensial / radial penyusutan rendah lebih stabil dan akan bereaksi lebih baik terhadap perubahan kadar air.



Untuk kayu yang akan digunakan dalam pembuatan mebel untuk lantai kayu, konstruksi atau untuk setiap proyek pembangunan, negara ideal adalah salah satu konten keseimbangan kelembaban (EMC). EMC berarti bahwa kayu yang seimbang dengan kelembaban relatif itu lingkungan sekitar, dan karena itu tidak mendapatkan atau kehilangan dalam konten kelembaban. Namun dalam kenyataannya, adalah sangat jarang bagi lingkungan untuk menjaga kelembaban relatif konstan tetap, dan beberapa tingkat perubahan dimensi bersama dengan perubahan musiman dalam kelembaban relatif yang diharapkan.



Argometer kelembaban memberikan pembacaan kadar air perkiraan kayu. Membaca ini membantu dalam menentukan apakah kayu yang kering sesuai untuk tujuan yang dimaksudkan. Pembacaan kadar air juga dapat membantu dalam perencanaan desain proyek yang akan mengakomodasi perubahan masa depan dalam dimensi yang disebabkan oleh perubahan kelembaban relatif.



Untuk operasi kayu khas, dua tipe dasar moisture meter yang tersedia.  Salah satu jenis mengukur hambatan listrik dari serat kayu, yang menjadi semakin lebih rendah kandungan kelembaban naik kayu. Dengan jenis tahanan listrik dari meteran air, dua elektroda didorong ke dalam serat kayu dan hambatan listrik diterjemahkan ke dalam kadar air pada output perangkat elektronik atau dial. Tipe kedua dari moisture meter bergantung pada sifat dielektrik dari kayu, dan hanya memerlukan kontak permukaan dengan kayu.

 

 

sumber : wikipedia

http://www.alatuji.com/kategori/95/moisture-meter