• sales@alatuji.com

     

  • 021 8690 6777
    021 8690 6770
  • 0816 1740 8927
    0812 1470 6170
    0888 6129 511
  • 0816 1740 8925
    0812 8006 9024
    0812 9595 7914
    0878 7867 0721
  • 0813 1066 1358
    0852 1117 4591
    0813 8742 8586

Surface Roughness Tester Sebagai Alat Pengukur Tingkat Kekasaran Material

Rabu, 18 Juli 2018

Surface Roughness Tester adalah alat yang digunakan untuk mengukur tingkat kekasaran permukaan suatu material. Setiap permukaan komponen dari suatu benda memiliki beberapa bentuk dan variasi yang berbeda baik dari strukturnya maupun dari hasil proses produksinya.

 

Roughness/kekasaran didefinisikan sebagai ketidakhalusan bentuk yang menyertai proses produksi yang disebabkan oleh pengerjaan mesin. Nilai kekasaran dinyatakan dalam Roughness Average (Ra). Ra merupakan parameter kekasaran yang paling banyak dipakai secara internasional.

 

Pengukuran kekasaran permukaan diperoleh dari sinyal pergerakan stylus berbentuk diamond untuk bergerak sepanjang garis lurus pada permukaan sebagai alat indicator pengkur kekasaran permukaan benda uji. Prinsip kerja dari Surface Roughness adalah dengan menggunakan transducer dan diolah dengan mikroprocessor.

 

 

Mengapa permukaan pada sebuah specimen atau mesin perlu diketahui ukuran permukaannya ?

 

surface roughness tester 1

 

Karena jika nilai permukaan tidak sesuai dengan kriteria nilai acuan, maka akan dikatakan specimen tersebut NG ataupun NG+. Hal ini perlu adanya perbaikan lagi dalam proses produksi ataupun dalam riset yang diperlukan. Kalau pada sebuah mesin yaitu dapat diketahui jika ada goresan goresan kecil, karena hal tersebut dapat mempengaruhi produk yang dihasilkan bisa dikatakan tidak sesuai dengan kualitas suatu produk.

 

 

Prinsip kerja atau langkah kerja menggunakan surface roughness tester

 

surface roughness tester 2

 

  1. Benda uji diletakkan pada meja datar.
  2. Ujung dari dial indicator di set pada posisi stabil untuk melakukan pembacaan skala tekanan tehadap permukaan benda uji
  3. Tentukan seberapa panjang dari bagian benda ukur yang akan di uji kekasaran permukaannya, nantinya panjang inilah yang akan di lewati oleh dial indicator.
  4. Apabila dial indicator telah melakukan pengukuran sepanjang jarak yang kita tentukan, nilai kekasaran permukaan akan tercatat, dan dapat dilihat dalam bentuk print out.
  5. Sebelum dilakukan pengukuran, benda uji dan alat ukur telah diatur sehingga sedapat mungkin tidak terdapat kesalahan dalam pengukuran.

 

 

Kekasaran permukaan dapat diklasifikasikan menjadi 3 kategori, yaitu:

 

surface roughness tester 3

 

  1. Deskripsi statistik, yang memberikan nilai rata-rata dan tinggi permukaan contohnya Ra dan Rq.
  2. Deskripsi nilai ekstrem , yang didapat berdasarkan nilai pada kondisi maksimum (Rv), dan kekasaran maksimum puncak kelembah(Rmax)
  3. Deskripsi tekstur, Dari hasil pengukuran terhadap panjang pengukuran (traversing length) 7.05mm didapat 3 parameter yang telah diatur sebelum melakukan pengukuran. Parameter itu yaitu Ra atau kekasaran rata-rata aritmaik, Rmax atau kekasaran maksimum dari tinggi puncak dan lembah , R­z atau kekasaran total rata-rata.

 

Perhitungan Ra daerah-daerah yang berada di bawah profil tengah (lembah) diproyeksikan ke atas dan dirata-ratakan dengan daerah di atas profil tengah. Profil tengah yaitu profil referensi yang digeser ke bawah sehingga jumlah luas daerah di atas profil terukur sama dengan jumlah luas daerah di bawah profil terukur. Dari hasil pengukuran didapat nilai Ra dengan satuan µm.

 

Surface Roughness Tester dari alatuji.com merupakan alat yang telah teruji kualitas dan keakuratan pengukurannya. Alat ukur kekasaran ini memiliki banyak fitur-fitur didalamnya dari alat ukurnya maupun dari software pendukungnya.





NEWSLETTER

 
 

TESTIMONIALS

B2TKS

B2TKS
Sangat jarang perusahaan seperti ini di Indonesia!  Mereka terus-menerus mengikuti perkembangan inovasi engineering test & measurement, “nyambung” berdiskusi teknis dan berpengalaman, memiliki visi pengembangan teknologi pengukuran, pengujian, inspeksi dan monitoring.(Dr.-Ing. Ir. May Isnan - NDT Specialist B2TKS-BPPT)

Chevron

Chevron
Tim kerja Alat Uji dapat diandalkan. Sangat bagus dalam implementasi di lapangan. Secara umum kami puas dengan services nya!(Andre - HSE Chevron)

BPPT

BPPT
Saya baru sekali ini bertemu perusahaan engineering yang eksis seperti ini di Indonesia.  Sangat terbantu dengan solusi yang diberikan, sangat memuaskan!(Muksin Saleh, ST., MT - Fuel Conversion and Pollution Control Specialist, B2TE - BPPT)

BALITBANG

BALITBANG
Sistem monitoring yang disuplai oleh Alat Uji adalah yang tertinggi ratingnya sampai dengan saat ini dibandingkan sistem lain yang pernah kami miliki, Dengan sistem monitoring dari Alat Uji, Pengujian kami jadi lebih terkontrol karena ada visualisasi di sistemnya. (Gatot Sukmara - Badan Penelitian dan Pengembangan, Departemen Pekerjaan Umum)